Dores ‘n d’ Gank

Layaknya seorang mahasiswa Bogor dari Jakarta, gw biasa pulang balik Jkt-Bgr pake bis jurusan UKI-Br.Siang. Tapi baru kali ini gw dapet tempat duduk di kursi cadangan pas samping supir, gw menyebutnya kursi indie. Kursi biasa, atau gw menyebutnya kursi konvensional, udah laris manis semua waktu itu.

Empat puluh menit perjalanan gak bisa gw pake buat tidur coz kursi indie gak punya senderan layaknya kursi konvensional. Earphone MP3 yg lupa gw bawa membuat gw tambah yakin untuk ngisi empat puluh menit itu dengan ngobrol sama sang supir.

Tersebutlah nama Asep. Ternyata rumah dia depan2an sama rumah nenek gw di Sukabumi. Dia kenal alm.Kakek, tukang kebun Nenek, sama beberapa saudara gw. Hohoho… perbincanganpun semakin hangat. Gw nanya2 tentang penghasilannya nyupir bis. Rata2 dia bisa dapet 100ribu/hari. Brati, kalo dia kerja full sebulan bisa dapet 3juta. Ada yang tertarik? Tapi sebetulnya pendapatan sang supir bisa lebih besar lagi kalo gak ada pungli2 dari preman terminal yang biasa treak2, “UKI UKI UKI, duduk, UKI duduk….”

Setelah gw tanya2 lagi. Asep cerita tentang bos dari preman2 terminal Br.Siang, namanya Dores. Setiap supir ngasih uang ke preman untuk “uang keamanan”. Setiap preman ngasih uang ke bos preman untuk “uang kekeluargaan”. Entah kapan Dores memulai bisnis ini, tapi sekarang dia udah punya 3 mobil: Jazz, Aerio, satu lagi gw lupa. Ada yang berminat bisnis ini?

Kalo pembaca budiman liat ada Jazz kuning parkir DI DALAM TERMINAL, brati Dores lagi ada di situ. Berdasar cerita Asep, Dores udah gak bisa jalan, mungkin kakinya lumpuh. Tapi dia tetep jadi bos di situ. So, terlihat jelas bahwa Dores punya pengaruh besar banget dan punya “karyawan2” yang loyal.

Trus, belasan orang DLLAJ dan beberapa polisi di situ kenapa gak bisa nguasain mereka? Jawaban mengejutkan dari Asep, “Ahhh… orang2 DLLAJ mah cuman tempelan aja di situ, mereka gak berani sama preman2 terminal….”

Yang cukup disayangkan oleh Asep adalah preman2 itu bukan cuma sering nongkrong di situ, tapi mereka, entah disengaja atau nggak, membuat “peternakan” preman. Semakin hari semakin banyak preman di situ, yang brati semakin dikit penghasilan supir dan semakin banyak mobil yang akan didapat Dores dari hasil peternakannya itu.

Klo dari pihak gw sendiri sih, dan mungkin pengguna jasa terminal lain, Dores ‘n d’ gank menguntungkan. Dari jauh gw udah tauk bis jurusan apa yang mejeng di situ tanpa harus ngeliat label jurusannya, cukup dengan pasang kuping. Gw juga tauk bis itu AC apa nggak dan masih kosong apa udah penuh. Selain itu, gw merasa lebih aman dari copet coz berdasarkan cerita temen2 gw, kalo kita kecopetan di daerah itu pasti preman2 situ bantuin kita ngejar tu copet.

Hmm…tapi mungkin kalo pemkot bisa ngasih kerjaan yang menjanjikan buat preman dan kalo polisi+DLLAJ bisa jaga keamanan terminal dengan lebih baik, bisa jadi terminal gak sekumuh itu. (IQB)

3 Comments (+add yours?)

  1. nonadita
    Mar 31, 2008 @ 11:15:43

    calo=preman itu jelas banyakan merugikan ketimbang menguntungkan.

    Memudahkan mengetahui jurusan? Yahh.. penumpang bisa baca sendiri kaleee

    Reply

  2. rae
    Apr 15, 2008 @ 13:33:41

    gue pernah tuh ketemu sama si dores…

    (udah? komentarnya gitu doang? GAK PENTING!!!!!)

    Reply

  3. kelingking
    Jul 03, 2011 @ 13:56:30

    flat nomer mobilnya aja seragam F …… DD

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: