Komunitas Pekerja Seni feat. Agramas

Bukan suatu hal yg luar biasa kalau penumpang bis antarkota dihibur sama pengamen selama perjalanannya, bukan hal yg luar biasa juga kalo tu pengamen nyindir2 kalo penumpang gak ngasi duit di akhir acara dengan kata2: “Pake pura2 tidur lagi…”, “Gak usah liat jalan Pak, bilang aja gak mo ngasih…”, or “Uda lewat om tukang ngamennya…”, dan kata2 lain yg bikin lo pengen motong kepala si tukang ngamen kalo gak ngasi duit…

Tapi malem itu beda, orang yg menghibur kami2, sang penumpang bis, gak bawa gitar, dia cuma bawa buku lapuk yg cokelat, bukan karena warna kertasnya cokelat, tapi karena kemakan umur…dandanannya gak beda jauh dari pengamen yg biasa manggung di bis: jaket berbahan jins belel, gondrong, kacamata item agak transparan…

Dia ngakunya dari komunitas pekerja seni…awalnya dia minta maaf kalo selama ini pengamen2 or pekerja2 seni udah bikin image negatif ke kita2 semua…abis itu, dia bilang terima kasih ke supir cz udah ngasi kesempatan manggung…yaaahh…standar basa-basi pengamenlah…

Gw masih bingung, atraksi apa yg bakal dia tampilin tanpa gitar…apa dia bakal nyanyi dengan diiringi tepukan tangannya sendiri? Atau baca puisi? Gak sama sekali! Dengan lantangnya dia ngedongeng, sekali lagi…ngedongeng…biar lebih dramatis…NGEDONGENG…gak kepikir sama sekali ada yg ngedongeng di bis antarkota…

Judulnya: Robohnya Surau Kami, karya seorang sastrawan terkenal yg dipublikasikan tahun 50an…samar2 gw inget kalo cerpen ini pernah diwajibin baca waktu SD…inti ceritanya, ada seorang kakek yang bertahun-tahun ngurusin mesjid, do’a+ibadah gila2an tiap hari…trus sang kakek dinasihatin sama seseorang yg bilang kalo orang yg ibadah mulu tapi gak peduli sama kesejahteraan keluarganya bakal dimasukin neraka, ujung2nya si kakek bunuh diri…

Pastinya cerita dari sang pekerja seni gak sesimpel itu, dia berganti2 suara dengan sangat baik, mimik mukanya waktu mengekspresikan sedih+marah juga oke berat, tangannya juga main, suaranya gak sampe teriak tapi bisa kedengeran jelas sampe penumpang di ujung belakang…

Setelah bertahun2 gw naik bis, gak ada atraksi bis sekeren ini…gak berlebihan kalo gw bilang lebih bagus dari pengamen2 Dago yg katanya nyeni abis atau pengamen2 rawa mangun yg suka nampilin musikalisasi puisi di bis kota…

Di akhir atraksi, dengan sopan dia minta maaf kalo udah ngeganggu waktu penumpang trus dia nyodorin topi kupluk (minta duit) ke penumpang mulai dari depan sambil bilang dengan senyum yg lebar, “Yang gak ada gak usah, yang pas2an gak usah dipaksain…” berkali2 sampe ujung belakang…

Penumpang sebelah gw nanya, “Mas, kenapa milih baca cerpen?”

Sang pekerja seni jawab dengan santai, “Karena saya MAHASISWA sastra Pak…” sambil ngebuka lagi senyumannya yg lebar…

Hohoho…trnyata dia mahasiswa, mungkin Pakuan…yg jelas, dia uda cukup naikin image pekerja seni, dengan atraksi yg unik, menghibur, dan sopan, paling nggak di mata gw, atau mungkin di mata2 pembaca sekalian…(IQB)

1 Comment (+add yours?)

  1. wargabogor
    Apr 25, 2008 @ 11:20:18

    halloo…
    ikut coment yah…aku juga pernah liat tuh yang ngedongeng di bus…tapi waktu itu di bus mayasari P6…wah TOP BGT hehehe… seru juga ternyata…pertamanya kirain dia mau orasi atau baca puisi ternyata ngedongeng bro…wuahahaha…
    pas banget aku lagi sakit tuh, ditemenin ama temnku…jadinya bisa terhibur sedikit…terhibur karena pertama unik banget ada yang ngedongeng di bus, kedua yang ngedongeng bener2 ngedongeng yaitu dengan mengubah2 suara untuk karakter yang beda2 …wah seru deh kayak didongengin mau tidur…pas juga itu dah malem2 pulang gawe…hehehe…salut deh

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: